in

Tetamu-tetamu Misteri

Pada zaman dahulu ada sepasang suami isteri dan seorang anak mereka yang masih bayi tinggal di bukit jauh dari perkampungan. Dipendekkan cerita suatu hari si suami jatuh sakit lalu meninggal, menangislah si isteri mengenangkan nasib diri. Kebetulan pada hari itu waktu sudah malam. Si isteri ambil keputusan menunggu hari esok untuk memberitahu penduduk kampung perihal kematian suaminya. Sedang dia duduk-duduk berdekatan mayat suaminya tiba-tiba ada seorang tua yang entah datang dari mana minta izin untuk menumpang tidur dengan membahasakan dirinya aki, duduklah mereka di situ sambil bersembang. Si aki tua tu pun merenung ja mayat tu sambil bertanya sebab kematian suami beliau. Sudah di ceritakan, mula la si tua aki tu menangis sambil membelai-belai tangan mayat tu. Anduuuu kesian cucu ku ini sudah mati, bininya tinggal sendiri dengan anak masih kecil kata si aki. Si isteri melihat saja tidak mengesyaki apa-apa, belai punya belai tiba-tiba prakkkk! aki tu mula mencabut jari si mati lalu mengunyah. Si isteri terkejut tapi berdiam saja. Hatinya mulai rasa tidak aman. Bermula dari jari jemari di cabut, bertambah ‘tetamu’ yang mulai datang ke rumah keluarga tu, semua mengelilingi mayat tu dan mulai meratah-ratah daging si mati. Si isteri tahu ini bukan ‘org’ tetapi dia tenang bangkit ke dapur sambil mendukung anaknya “Kemana kau cu?? Mau pigi mana???” dengan suara garau tetamu-tetamu tu menegur. “Sa mau pigi ambil air dulu. Tidak bagus juga kalau makan teda air minum kata si isteri “Baaaa jangan lama-lama!!” balas tetamu-tetamu tu. Mula-mula turun dari tangga perlahan-lahan saja langkahnya dengan anaknya dengan baldi buluh dan obor turun ke bawah bukit. Kira-kira jauh sudah si perempuan berlari sekuat hati, baldi di buang. Dari jauh kedengaran tetamu-tetamu tu berteriakan memanggil “Mana sudah kau??? Balik!! Mana air??!!” dalam ketakutan, dalam kegelapan malam tu si isteri berlari tanpa henti sampai la dia tiba di tangga rumah salah seorang penduduk kampung. Sampai saja terus dia pengsan. Esok-esoknya, si isteri cerita la peristiwa yang terjadi. Maka orang kampung berpakat pergi melihat mayat si suami, sampai saja disitu satu benda pun tiada tinggal melainkan tiang rumah.

Perkongsian Daripada Unknown.

What do you think?

Written by ERRA

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

0

Comments

0 comments

Tumpang 2 pagi

Roh Tak Tenang