in

Bunian Di Kaki Gunung Jerai

Seriayu telah meningkat remaja dan umurnya telah masuk 17 tahun Pada ketika itu ayah Seriayu membuka sebuah gerai di sebuah pusat peranginan. Kawasan air terjun itu menjadi tempat tumpuan remaja serta keluarga-keluarga mencari kedamaian dan ketenangan setelah penat bekerja. Ayah Seriayu menjual makanan seperti nasi berlauk, rojak dan air minuman di kaki Gunung Jerai itu. Kawasan itu yang dipenuhi dengan pokok-pokok hutan, batu-batu hampar dan tersergam pula kesan-kesan peninggalan sejarah.

Kawasan rekreasi itu lebih dikenali dengan Muzium Arkeologi Lembah Bujang atau Candi Batu Pahat kerana terdapat peninggalan candi dari zaman Parameswara itu menambahkan lagi rombongan-rombongan sekolah ataupun pelancong ke tempat tersebut pada hujung minggu. Ayah Seriayu berniaga pada hari-hari Jumaat, Sabtu dan Ahad dengan pertolongan anak-anaknya. Gerai dibuka di pintu masuk muzium dan kedai makanan pula di buka dirumah yang terletak di jalan masuk menuju ke tempat perkelahan. Seriayu serta abang-abangnya bergilir-gilir menjaga gerai di pintu masuk muzium.
Pada hari cuti persekolahan pula, gerai dibuka setiap hari dan Seriayu akan menjaga kedai sambil mengulangkaji pelajarannya. Mereka sekeluarga akan bermalam di situ tanpa bekalan eletrik dan berbekalkan pelita minyak tanah. Pada malam hari Seriayu akan melepak berbaring di batu hamparan yang panas sambil mendengar abang keduanya memetik gitar memainkan lagu Lefthanded “Ditengah Kepekatan Malam” di dalam kawasan yang suram dimana cuma dibantu oleh cahaya bulan serta kelihatan cahaya lampu bergemerlapan di pekan Sungai Petani yang sayup mata memandang. Sesekali terdengar suara unggas yang mengerunkan dan sayup sayup di tengah hutan tebal itu. Mata Seriayu menangkap sesuatu yang bergerak-gerak di kawasan jeram yang terletak dibawah tempat mereka berlepak. Kelibat sekumpulan wanita berambut panjang serta berkepak seakan-akan daun pisang berkeliaran dikawasan tempat mandi dan kepak-kepak itu akan berkilat-kilat memancar bila terkena suluhan cahaya bulan penuh. Sesekali terdengar suara hilaian yang jauh jika di dengar dengan teliti. Seriayu menguis bahu abangnya sambil memberi isyarat dengan kepalanya mengajak abangnya masuk ke rumah. Abangnya telah masak benar dengan kelakuan Seriayu kerana dia tidak akan menegur ataupun menunjuk sesuatu tetapi bila adiknya mengajak masuk tentu ada sesuatu. Cepat-cepat ia melangkah pulang mengekori adiknya dan mereka terus naik kebahagian atas kedai untuk tidur. Keesokannya Seriayu bercerita tentang apa yang dilihatnya dan serta merta mereka dimarahi oleh ibu kerana berkeliaran diluar pada waktu malam.

Pada hari tersebut, adalah hari cuti umum yang jatuh pada hari Jumaat maka ramai pengunjung datang untuk berkelah ataupun berjanji temu. Seriayu serta adik beradiknya sibuk seharian membantu ibu dan ayah mereka. Sekitar pukul 3 petang, Seriayu pulang kerumah kedai selepas gilirannya diganti dengan abangnya yang selesai menunaikan Solat Jumaat. Ia masuk ke rumah kedai dan yang kelihatan cuma ayahnya lalu ia bertanya tentang ibunya. Ayahnya memberitahu yang ibunya ke atas bukit belakang rumah untuk mencari kayu api dan sepantas kilat ia berlari-lari mendaki bukit melalui jalan belakang untuk menemani ibunya dan tanpa ia sedari ibunya telah menuruni bukit melalui jalan depan. Matanya liar mencari-cari kelibat ibunya dan akhirnya ia melihat susuk ibunya sedang memegang sebilah parang sambil berjalan memasuki semak-samun didepannya. Tanpa berfikir ia memanggil-manggil ibunya sambil melangkah menurutinya kedalam hutan dan semakin Seriayu berlari semakin laju ibunya melangkah. Akhirnya ia telah sampai ke satu kawasan yang cukup indah dimana jalan masuknya tersergam pohon-pohon yang melilit diantara satu sama lain sehingga terbentuk seolah-olah sebuah gerbang. Jelas kelihatan batu hamparan yang putih bersih tanpa ada daun di atasnya, bau-bauan bunga yang semerbak mewangi mengiringi pemandangan yang membuatkan Seriayu terpukau serta naluri ingin tahunya membuatkan kakinya melangkah perlahan-lahan menghampiri kawasan tersebut seolah-olah menjemputnya masuk. Jelas kelihatan kawasan didepannya seperti kawasan yang di jaga dan dipelihara akan kebersihannya. Tiba-tiba Seriayu tersedar dari lamunannya bila sayup-sayup ia terdengar azan berkumandang dari jauh dan ia tahu ia berada didalam hutan tebal bila dilihat sekelilingnya yang ada cuma pohon balak yang sebesar pemeluk. Cepat-cepat ia melangkah melawan arus menuju keatas semula sambil terkumat-kamit ia membaca ayat-ayat suci Al-Quran. Ia telah menyeberangi dua anak sungai dan akhirnya ia telah sampai semula di bukit belakang rumahnya. Ayah dan ibu Seriayu serta ahli keluarga sedang mencari-carinya dan bila Seriayu muncul terus ibunya mengucap kesyukuran. Seriayu terus tidur keletihan tanpa mengeluarkan sepatah kata. Dalam setengah jam bila ia tersedar ia menceritakan kisah ganjil yang dilaluinya dan baru ia terasa sakit bila dilihat seluar jeans yang dipakainya koyak dan kakinya sipenuhi dengan duri-duri tajam. Ibunya membawa mereka pulang pada petang itu juga dan Seriayu demam akibat terlalu terkejut.

Bila keadaan Seriayu sedikit pulih, ibunya memberitahu bahawa kawasan yang dilihat Seriayu adalah perkampungan Orang Bunian yang jika masuk kekawasan tersebut maka Seriayu telah terpisah dari alam dunia dan memasuki alam jin. Azan yang Seriayu dengar adalah azan yang dilaung abangnya sewaktu usaha mencari Seriayu. Azan itulah yang menyedarkan Seriayu dari pukauan makhluk tersebut dan ia menjadi peringatan pada kita jika tersesat dihutan maka laungkan azan. Insyaallah kita akan mendapat petunjuk untuk keluar dari kawasan itu. Wanita berkepak yang dilihat Seriayu adalah pari-pari malam yang mandi pada malam bulan mengambang.

Wallahuallam.

Perkongsian Daripada Unknown.

What do you think?

Written by ERRA

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

0

Comments

0 comments

Cinta Mati

Menikah Dengan Pontianak