in

Budak Perempuan Di Waktu Malam

Assalamualaikum, nama saya Muiz. Saya ingin menyampaikan cerita yang dicerita oleh kawan saya iaitu Muhd Rayyan Bin Zurqalnain. Walau dia seorang yang lawak tapi banyak menyimpan cerita seram salah satu nya budak perempuan di waktu malam. Pada waktu malam pukul 11:45 malam dia sedang bermain INSTAGRAM tiba2 dia terdengar bunyi ikan nya yang sangat pelik sedang menhentak akuriumnya dia pun cakap eleh benda biasa tu.

Tapi selepas itu dia mendengar bunyi anjing yang bunyi terlalu kuat dirumah jirannya dia fikir anjing itu sedang disiksa tapi tidak logik waktu malam anjing disiksa. Dia pun membuka penjannya tapi tiada anjing. Dia mula merasa takut dan pelik. Pada esoknya dia memberitahu pada ibu bapanya yang dia mendengar bunyi yang pelik pada waktu malam ibu bapanya pun berkata esok malam kami bawa kamu ke ustaz di masjid. Tapi sebelum pergi ke masjid, dia merasa seperti seseorang melihatnya dia pun pelik dan dia nampak seorang gadis di luar pagarnya dia pun berlari ke biliknya dan mengambil Al Quran dan memeluknya tapi dia mendengar bunyi

” Hai abang mari kita bermain bola”. Dia pun menjerit sekuat hati dan berlari ke bilik Ibu bapanya dia terus meminta sekarang jugak untuk pergi ke ustaz. Selepas sampai ke masjid mereka meminta ustaz untuk menolong anak mereka ustaz tanya kepada Rayyan apakah kamu pernah berkawan dengan seseorang dan dia tiada dia mencuba memikirnya balik dan dia ingat nama budak girl itu ialah Farah. Dan ustaz itu bertanya balik apakah dia mencintaimu. Rayyan pun cakap iya dia mencintaiku.

Jikalau ini maksudnya dia masih mencintakan kamu sampai dia mati tapi tak perlu risau kamu hanya perlu bersembahyang 5 waktu dan berzikir lah di masa lapang dan selepas solat selepas dia mencuba cara itu akhirnya dia pun tenang dan tiada lagi bunyi pelik lagi.

Perkongsian daripada Muiz.

What do you think?

Written by Maya

Comments

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

0

Comments

0 comments

Nak Main UNO tak?

Penyambut Tetamu (Part 2)