in ,

343

Hi semua,  saya Angkol berasal dari Sabah berumur 33 tahun.  Disini saya ingin berkongsi cerita yang berlaku pada diri saya sendiri pada tahun 2016, walaupun sudah agak lama tapi masih terngiang-ngiang di ingatan bila lalu tempat tinggal di sebuah apartment di KK.  Kerja di bahagian F&B ni memang masa bekerja kadang-kadang melebihi waktu sebenar,  apa lagi kalau hujung-hujung minggu. 

Suatu hari tu, lepas balik dari kerja lewat malam,  memang penat sangat badan tambahan lagi kaki belum sembuh sebab terseliuh 2 hari yang lalu.  Mau balik kerja terpaksa berjalan kaki dari tempat kerja Imago balik ke tempat tinggal yang berada di Sembulan sebab duit dalam poket tidak cukup aduh!  Mau tidak mau terpaksa berjalan kaki jugalah.  Masa dalam perjalanan balik tu,  jam sudah menunjukkan 12:58 am mau dekat sudah jam 1:00 am.  Ni memang first time saya berjalan kaki saturang.  Memang rasa seram dan takut tu pun ada juga.  Lepas ja lalu pintu gate masuk kawasan apartment tu, saya rasa lega sebab selamat sampai.


Saya teruskan berjalan ke arah blok bangunan paling hujung sekali iaitu blok E. Blok disitulah saya tinggal. Sudah sampai blok E ni kena naik tangga lagi,  sudahlah saya tinggal di tingkat paling atas sekali iaitu di tingkat 5. Masa naik tangga ngam-ngam ditingkat 2 ni saya terdengar bunyi guli yang banyak berjatuhan ditangga, terhenti langkah saya sekejap sebab hairan kenapa ada budak-budak pula main guli malam-malam begini?  Tidak saya hiraukan, saya teruskan saja naik tangga. Sebaik saja dekat-dekat dengan tingkat 3 tu, saya terhidu bau bangkai yang sangat busuk sehinggakan rasa mau muntah pun ada,  mau nda mau terpaksa tutup hidung.  Saya meneruskan langkah menaiki tangga untuk ke tingkat 4. Saya terkejut melihat kelibat yang berdiri di depan pintu rumah 343 berhadapan dengan tangga tanpa kepala datang ke arah saya masa tu.  Apa lagi? Walaupun sakit kaki saya tetap berlari naik tangga sampai ke tingkat 5. Aduh! berabis mau mencari kunci rumah entah simpan di mana dalam beg. Tambah lagi lampu depan pintu rumah kami tu rosak.  Semasa saya berabis mencari kunci dalam beg,  tiba-tiba bahu saya ditepuk dari belakang, mula-mula rasa lega mungkin tu adalah sekuriti yang meronda. Sekali saya menoleh ke belakang rupa-rupanya tu bukanlah sekuriti,  tetapi tu adalah kelibat tanpa kepala yang saya nampak tadi di tingkat 3. Dia cakap “Bro ni kunci rumah mu” terkaku satu badan. Manada kunci dia bagi malah dia hulurkan kepala dia sambil senyum tengok saya. Sangat ngeri mukanya berlumuran darah. Saya toleh semula ke arah pintu rumah ketuk pintu dengan kuat supaya member bangun tolong buka. Kelibat tu masih berada di belakang tapi makin lama makin dekat. Nasiblah member bangun dan tolong buka pintu cepat-cepat. Sa terus masuk dalam rumah tu, lepas tu saya cepat-cepat tutup pintu. Member saya pun terkejut melihat muka saya yang pucat.

Pagi esok tu bangun-bangun ja member sudah pergi kerja,  tinggal saya seorang dalam rumah. Haritu tidak dapat turun kerja sebab demam panas melanda.  Saya telefon sekuriti untuk minta tolong hantar saya pergi klinik atau hospital berdekatan,  dia datang dan dia sendiri hairan macam mana saya boleh demam begini teruk. Lepastu semasa perjalanan pergi ke hospital, saya ceritakan apa yang berlaku semalam. Belum habis saya ceritakan dia senyum sinis sambil berkata “Mesti 343 kan?” Dia cakap yang sana memang keras sebab pernah ada kejadian lelaki dibunuh kejam. Dia cakap lagi yang bukan saya saja yang pernah mengalami perkara begini sebab ada yang lagi teruk sampai pernah kena rasuk.

Lepas balik saja dari hospital tu,  masa naik ke rumah ditingkat 3 tu saya sempat memandang ke arah pintu rumah yang bernombor 343 sambil ditemani oleh sekuriti.  Rumah tu terus disembahyangkan supaya roh si mati itu akan aman dan kembali ke alam sepatutnya dia berada. Jam 5 petang tu keluarga saya dari kampung datang bantu sya untuk mengemas dan mengangkat barang-barang untuk berpindah tempat tinggal memandangkan saya dan member berhenti bekerja dan berpindah ditempat yang lain. Lepas siap angkat semua barang saya ke bawah,  sebelum masuk dalam kereta, saya menoleh ke arah tingkap tingkat 3 itu. Saya ternampak kelibat lelaki melambai sambil tersenyum sebelum hilang begitu sahaja. Saya masuk kereta dan berlalu pergi meninggalkan apartment yang banyak kisah suka, duka dan seram.

Perkongsian dari Angkol.

What do you think?

Written by ERRA

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

0

Comments

0 comments

Tetamu Misteri

Arif 1